Motivasi Yang-Pu-memukul

Published on December 3rd, 2012 | by duniatraining

0

Kisah Yang Pu Memukul Anjingnya

Dahulu kala, disebuah desa, tinggal sebuah keluarga yang bermarga Yang. Mata pencaharian mereka adalah bertani.

Keluarga Yang ini mempunyai 2 orang anak lelaki, yang tertua bernama Yang Zhu dan yang bungsu bernama Yang Pu. Kedua kakak beradik ini selain membantu orang tua mereka bertani dan mengangkat air, mereka juga rajin pergi ke sekolah.

Kedua saudara ini sangat pintar menulis sajak, mereka mempunyai kumpulan teman-teman yang pintar bersajak. Pada suatu hari, si bungsu memakai baju putih yang rapi keluar mencari teman-teman sajak mereka.

Ketika berangkat ke rumah temannya, tiba-tiba turun hujan, makin lama makin deras.

Yang Pu kehujanan di jalan pengunungan yang tidak ada rumah di sekelilingnya.

Karena tidak ada tempat berteduh, akhirnya badan Yang Pu menjadi basah kuyup, dia hanya dapat berlari ke rumah teman karibnya ini.

Biasanya mereka suka berkumpul berdiskusi tentang sajak dan lukisan.

Setelah sampai dirumah sahabat karibnya, dia membuka baju atasan putihnya yang telah basah kuyup dan mengganti dengan kemeja hitam yang dipinjamkan teman karibnya ini.

Setelah makan malam di rumah sahabat karibnya ini mereka melanjutkan diskusi tentang sajak dan lukisan dengan asyik, tanpa sadar hari telah menjadi gelap.

Yang Pu menjemur kemeja putihnya dirumah temannya, dia tetap memakai kemeja hitam temannya lalu pamit pulang ke rumahnya.

Karena hujan deras jalan-jalan di sepanjang desa, walaupun basah, tetapi tidak terlalu becek karena banyak ditimbuni kerikil-kerikil kecil.

Hari telah gelap, tetapi karena ada cahaya bulan, jalan di desa masih terlihat dengan jelas.

Angin berhembus dengan sepoi-sepoi, dari hutan wangian bunga liar yang terhembus angin tercium sangat menyegarkan, jika bukan karena hari semakin lama menjadi semakin gelap, Yangpu sangat ingin bersantai-santai menjelajahi jalan-jalan gunung ini! Dia berjalan sambil memikirkan diskusi tadi dengan teman karibnya tanpa sadar dia sudah sampai di depan pintu rumahnya.

Pada saat ini, anjing peliharaan Yang Pu tidak tahu majikannya sudah pulang, mengiranya orang asing mau masuk menyelinap ke dalam rumah, maka dari tempat gelap dia berlari keluar sambil mengonggong.

Pada saat itu juga anjing ini mengangkat kaki depannya gerakannya bagaikan ingin menerkam Yang Pu.

Yang Pu yang sedang asyik melamun tiba-tiba hendak diterkam oleh anjingnya sendiri menjadi sangat terkejut dan marah, dia lalu menghentikan langkahnya dan menghindar dari anjingnya.

Dengan marah dia membentak anjingnya

“Sudah butakah engkau? Tidak bisa mengenal saya!”

Akhirnya tangannya meraih sebatang kayu yang berada di dekat pintu rumahnya ingin memukul anjingnya.

Pada saat ini Yang Zhu yang mendengar suara ribut-ribut keluar dari rumah. Dia melihat dan melarang Yang Pu memukul anjingnya.

Sambil menenangkan anjingnya yang sedang menyalak hebat,

Yang Zhu lalu berkata pada adiknya,

”Engkau jangan memukulnya! Coba kau pikirkan, ketika siang hari engkau memakai baju putih keluar rumah, sudah begini malam engkau pulang memakai baju hitam, jika engkau sendiri! Dapatkah engkau membedakannya?Apalagi dia hanya seekor anjing, mana boleh menyalahkannya?”

Yang Pu tidak bisa berkata apapun lagi, dengan tenang dia berpikir sejenak, apa yang dikatakan kakaknya, Yang Zhu benar juga, anjingnya juga sudah tidak menyalak lagi. Mereka kembali masuk ke dalam rumah dengan tenang.

RENUNGAN:
Cerita ini mengajarkan kepada kita, setiap hal atau kejadian yang menimpa diri kita sendiri kita harus cari sebab akibatnya, dengan demikian banyak masalah yang dapat kita pecahkan, maka segala kesalahpahaman dan kesusahan dapat diselesaikan dengan baik

Tags: , , , , ,


About the Author

duniatraining

pecinta pengembangan diri dan berkomitmen untuk memberikan motivasi dan inspriasi terbaik di website ini untuk para pecinta pengembangan diri lainnya. Delivering Happiness adalah value kami.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top ↑

Email address