Financial botol

Published on August 13th, 2012 | by duniatraining

0

Kayu Ajaib

Pada Zaman Bani Israel, ada seorang lelaki shalih yang hendak berdagang. Akan tetapi, dia tidak mempunyai modal.

Akhirnya, lelaki itu meminjam uang kepada seorang saudagar yang dikenal pemurah. Dia meminta pinjaman sebesar serib u dinar.

Karena jumlahnya sangat banyak, saudagar yang dipinjami uang itu berkata,

”Kau akan aku pinjami uang, tetapi carilah orang yang akan menjadi penjaminmu. Jika kau tidak bisa membayar, orang itu yang akan membayarnya!”

Lelaki shalih itu menjawab,
“Cukuplah Allah sebagai penjaminku. Allah Makakaya dan Mahakuasa!”Saudagar itu lalu menukas,”Kalau begitu, carilah saksi. Agar jika terjadi apa-apa dia bisa menjadi saksi yang adil.”Lelaki shalih itu menjawab.“Cukuplah Allah sebagai saksiku. Dia Maha Melihat dan Maha Mengetahui.”

“Kau Benar.”

Lalu, saudagar itu meminjamkan uang seribu dinar setelah membuat kesepakatan bahwa tiga bulan kemudian uang itu harus sudah di kembalikan, karena uang itu akan digunakan.

Lalu, lelaki shalih itu membelanjakan uang seribu dinar itu untuk membeli barang-barang dagangan. Dia hendak berdagang ke negeri seberang dengan menggunakan kapal. setelah berlayar berhari-hari, kapal itu sampai di negeri seberang dengan selamat.

Dia disana, dia memulai berdagang di sebuah pasar, dekat dermaga. Dalam waktu satu bulan, dagangannya telah habis. Dia mendapatkan keuntungan besar, yaitu tiga kali lipat dari modalnya.

Setelah berkemas, dia mencari kapal ke dermaga. Namun, dia tidak menemukan kapal yang berlayar ke negerinya. Kemudian, dia teringat pada janjinya yang akan mengembalikan uang itu pada awal bulan. Waktunya tinggal empat hari.

Sedangkan untuk sampai ke negerinya, dia memerlukan waktu empat hari. Dia bingung, seharusnya, hari itu dia sudah mulai berlayar.

Lalu, dia terus berjalan sepanjang pantai untuk mencari nelayan yang bisa mengantarkan pulang ke negerinya. Akan tetapi, dia tidak menemukannya. Dia menangis dan bingung. Dia tidak ingin mengkhianati janjinya.

Akhirnya, dalam kesedihannya, dia melihat septong kayu terapung di pinggir pantai. Dia mengambil kayu itu dan membawanya ke penginapannya.

Dia lalu pergi ke pasar untuk membeli alat pelubang kayu. Kayu itu dia lubanginya. setelah itu di menulis surat,
Saudarakau, aku tulis surat ini empat hari sebelum hari jatuh tempo pembayaran uang yang aku pinjam seperti yang telah kita sepakati dulu.

Aku tidak tahu apakah surat ini sampai kepadamu atau tidak. aku sepenuhnya menyerahkan urusan ini kepada Allah yang menjadi penjaminku. Saat ini, sebenarnya aku ingin berlayar pulang untuk mengantarkan uang ini. Namun, itu tidak bisa dilakukan karena tidak ada kapal yang berlayar. Kapal yang akan berlayar ke negeri kita adanya satu bulan lagi. Ini seribu dinar aku titipkan kepada Allah untuk disampaikan kepadamu melalui kayu ini.

Wassalam,
Sahabatmu.

Lalu, dia memasukkan surat itu bersama uang seribu dinar. Surat dan uang itu, dia bungkusnya dengan kantong yang tidak tembus air. Setelah itu, dia menggergaji kayu untuk menyumpal lubang itu. Kemudian, dia memakunya kuat-kuat.

Setelah semuanya selesai, di pergi ke pantai untuk menghanyutkan kayu itu, seraya berdoa,

”Ya Allah, Engkau tahu kalau aku meminjam uang seribu dinar kepada Fulan. Di bertanya padaku orang yang bisa menjadi jaminanku, dan aku menjawabnya. ‘Cukup Allahlah yang menjadi penjaminku. ‘Lalu, dia meminta saksi aku katakan,‘Cukup Allahlah yang menjadi saksiku.’

Dia pun ridha kau sebagai penjamin dan saksiku. Dia telah meminjamiku seribu dinar untuk dikembalikan dalam jangka waktu yang telah ditentukan. Aku berusaha sekuat tenaga untuk bisa pulang guna membayarkan hutang ini, tetapi tidak bisa karena tak ada kapal. Sekarang, aku titipkan uang seribu dinar ini kepada-Mu untuk Kau sampaikan kepadanya, tepat pada waktunya. Engkaulah Tuhan yang Mahakuasa. Amin”

Lalu, dia menghanyutkan kayu itu ke laut. Dia hanya berdiri diam di tepi pantai, sampai kayu itu hilang ditelan ombak di tengah laut.

Pada hari yang telah dinantikan, saudgar yang memberi pinjaman itu, menanti di dermaga. Dia menanti datangnya kapal yang membawa orang yang telah dia pinjami uang seribu dinar. Dia ingin mengambil uangnya karena ada keperluan.

Biasanya, kapal itu datang pagi hari. Namun, pagi itu tidak ada kapal yang datang.Dia menunggu sampai sore. Namun, tidak ada juga kapal yang datang. Dia pun pasrah jika seandainya uang itu tidak kembali, dia niatkan sebagi sedekah.

Sebelum pulang, dia melihat ada kayu terapung diterjang ombak di pantai. Daripada pulang tidak membawa hasil, dia memungut gelondongan kayu itu.

“Lumayan, bisa untuk kayu bakar di rumah,” pikirnya. Dia pun membawa kayu itu kerumah. Sampai di rumah, dia meletakkan kayu itu di dapur. Melihat kayu gelondongan itu, istrinya berkata,”Sebaiknya di pecah-pecah sekalian. Biar cepat kering dan besok bisa di gunakan memasak.”

Lalu saudagar itu mengambil sebuah kapak dan memecah kayu itu. Begitu kayu itu pecah, dia tercengang melihat kantong yang ada di dalamnya. Dia memungut kantong itu dan mengeluarkan isinya. Ternyata, kantong itu berisi uang sebanyak seribu dinar dan selembar surat.

Dia membaca surat itu dengan seksama. Dia terharu dan takjub. Seketika, dia menangis dan bersujud kepada Allah. Dia merasa, betapa maha kuasanya Allah. Allah tidak pernah mengecewakan hamba-hamba-Nya yang bertawakal dan percaya sepenuh hati kepada-Nya. Surat itu datang dari saudaranya.

Dia pun berdoa semoga saudaranya yang masih tertinggal di negeri seberang sehat wal afi’at dan mendapat rezeki yang lancar.

Satu bulan kemudian, lelaki shalih itu pun datang dan langsung menuju rumah saudagar itu guna mengembalikan uang yang telah ia pinjam. Pertama-tama dia meminta maaf kalau kedatangannya telat dan berarti telat pula bayar hutang kepadanya. Lalu dia menyodorkan uang seribu dinar kepada saudagar itu.

Saudagar itu berkata,

”Bukankah kau telah membayarnya?”

“Kapan?”

“Bukankah kau telah menitipkannya lewat sepotong kayu glondongan itu?”

Lalu saudagar itu menceritakan perihal kayu itu yang dia temukan; yang di dalamnya ada uang seribu dinar dan surat.

Mendengar ceritanya, lelaki shalih itu seketika bertasbih,

“Subhanallah, Mahasuci Allah!”

Tags: , , , , , ,


About the Author

duniatraining

pecinta pengembangan diri dan berkomitmen untuk memberikan motivasi dan inspriasi terbaik di website ini untuk para pecinta pengembangan diri lainnya. Delivering Happiness adalah value kami.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top ↑

Email address